Cari di blog ini

Links

Followers

Advertisers


Masukkan Code ini K1-B133A2-E
untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com

19 April 2008

Kiat menulis ala Dahlan Iskan

Di GRAHA PENA Surabaya, markas Grup JAWA POS, DAHLAN ISKAN lebih akrab disapa Pak Bos. Pria kelahiran Magetan 17 Agustus 1951 ini memang bos Grup JAWA POS. Di masthead koran-koran di lingkungan Grup JAWA POS, jabatan resmi Dahlan Iskan adalah chairman. Memang, selain membesarkan JAWA POS (dan grupnya) dialah ‘roh’ Grup JAWA POS.

Yang menarik, berbeda dengan bos-bos media lainnya, Dahlan Iskan ini tetap menulis. Bikin reportase, kolom, analisis berita... pokoknya menulis. Menulis kapan saja dia suka. Menulis dan membaca sudah menjadi darah daging tokoh pers nasional itu. Kalau sudah ada ide, di mana pun, kapan pun... Dahlan Iskan menulis.


Belum lama ini, Pak Bos jalan-jalan di Singapura. Jalan kaki di Orchard Road dengan trotoar yang rindang. Nah, di trotoar itu muncul ide untuk menulis masalah kota, sekadar masukan untuk Kota Surabaya. Maka, ayah dua anak ini menulis di trotoar itu. Besoknya, tulisan itu dimuat di JAWA POS, dan beberapa koran anak perusahaan JAWA POS.

“Dahlan Iskan itu penulis dan wartawan yang belum ada duanya di Jawa Timur, bahkan Indonesia,” kata BAMBANG SUJIYONO, seniman teater, pentolan BENGKEL MUDA SURABAYA, kepada saya. “Harusnya kita punya banyak wartawan kayak dia. Sekarang ini wartawan buanyaaaaak sekali, media berlimpah, tapi hampir nggak ada wartawan yang punya tulisan bagus. Kayaknya wartawan-wartawan sekarang ini nggak bakat menulis deh. Makanya, tulisannya nggak karuan,” kata Bambang, bekas anggota DPRD Jawa Timur, juga bekas pemimpin redaksi beberapa media cetak di Surabaya.

Bambang Sujiyono, juga sejumlah seniman, mahasiswa, pengamat, serta kalangan terdidik di Jawa Timur, memang sejak lama ‘kecanduan’ tulisan Dahlan Iskan. Kalau Pak Bos lama tak menulis karena sibuk (maklum, urusan dan jabatannya banyak), orang-orang macam Bambang ini telepon atau titip pesan lewat redaksi agar Pak Bos segera menulis lagi. “

Ada teman saya yang hanya mau baca tulisan Dahlan Iskan. Tulisan-tulisan lain dianggap nggak ada. Hehehe...,” kata Bambang Sujiyono lalu tertawa khas. Saya hanya mengangguk mendengar komentar Bambang. Lalu tertawa.

Pendapat sama sebetulnya juga disampaikan pembaca JAWA POS dan RADAR SURABAYA, khususnya mereka yang punya ‘rasa bahasa’. Mereka menilai karya Dahlan Iskan itu unik, sulit ditiru, mengandung kejutan, jenaka, jelas, menghibur. “Wislah, bilang bosmu itu (maksudnya Dahlan Iskan) supaya menulis terus. Sibuk ya sibuk, tapi ojo lali menulis. Penggemare akeh,” papar Bambang Sujiyono.

Saya pun sepakat dengan penilaian pembaca-pembaca kritis ala Bambang Sujiyono. Selain enak dan menghibur, Dahlan Iskan mampu mendudukkan persoalan secara terang dan jernih. Apa-apa yang tadinya gelap, remang-remang, jadi jernih setelah saya membaca tulisan Pak Bos.

Ambil contoh kasus haji (2007). Soal muasasih di Makkah yang menyediakan katering jemaah haji. Saya sering baca tulisan teman-teman wartawan, baca artikel di banyak media, dengar penjelasan dari wartawan senior yang sudah naik haji. Tapi penjelasan tentang seluk-beluk katering dan pengaturan makan jemaah haji tak pernah jelas. Tulisan wartawan-wartawan muda di koran malah bikin bingung. “Mbulet,” kata orang Jawa Timur.

*******

Sabtu, 20 Januari 2007, bertepatan dengan 1 Muharram 1428 H, Dahlan Iskan menulis di halaman satu JAWA POS. Dia bahas masalah katering, muasasah, kebijakan Menteri Agama MUHAMMAD MAFTUH BASYUNI. Begitu membaca tulisan Pak Bos, saya langsung paham apa yang menimpa sekitar 200 ribu jemaah haji kita di Arab Saudi akhir Desember 2006.

Pak Bos menulis pendek, sederhana, logis, cespleng. Cukup satu artikel pendek, Dahlan Iskan berhasil memberi gambaran seputar persoalan haji. “Kalau bisa disederhanakan, kenapa harus rumit-rumit?” begitu kira-kira salah satu jurus menulis Pak Bos.

Senada dengan Bambang Sujiyono, saya sepakat bahwa Pak Bos ini punya talenta lebih. Dus, sulit ditiru wartawan lain, termasuk saya, meskipun dulu beliau sering memberikan bengkel atau latihan menulis kepada wartawan JAWA POS dan beberapa koran anak perusahaan. Karena tulisannya enak, selalu ditunggu, redaktur selalu menempatkannya di halaman muka.

“Daya tarik tulisan Dahlan Iskan memang luar biasa,” kata LUTFI SUBAGYO, bekas pemimpin redaksi SUARA INDONESIA (Grup JAWA POS). Karena itu, dulu, saban Sabtu Lutfi menempatkan ‘catatan ringan’ Dahlan Iskan di halaman satu. Oplah hari itu pun naik, karena banyak warga Surabaya yang beli koran hanya untuk menikmati tulisan Pak Bos.

Nah, sebagai wartawan di Graha Pena, saya beruntung pernah mendapat gemblengan langsung dari Pak Bos meski tidak secara khusus. Learning by doing, itulah yang dilakoni Pak Bos. Saya pernah mencoba meniru gayanya, tapi gagal.

*******

Berikut sedikit gambaran tentang sosok sekaligus KIAT MENULIS ALA DAHLAN ISKAN yang saya tahu dan alami. Mudah-mudahan bisa membantu kawan-kawan penulis muda di Tanah Air.

LEAD HARUS DELAPAN KE ATAS

Ketika Dahlan Iskan belum sesibuk sekarang, dia selalu berjalan keliling ke meja wartawan. Membaca sekilas berita wartawan di laya komputer. Sasaran pertama adalah LEAD alias TERAS alias INTRO alias PEMBUKA alias ALINEA PERTAMA tulisan.

“Lead-mu 6. Cepat diperbaiki sampai 8. Kalau belum 8, nggak bisa dimuat. Lead harus sembilan,” kata Dahlan Iskan usai membaca beberapa baris berita salah satu reporter. Teman saya itu cepat-cepat memperbaiki lead-nya. “Coba saya lihat. Hmm.. lumayan, sudah 7, belum 8. Coba lagi,” kata Dahlan, bekas wartawan majalah TEMPO, itu.

“Bagaimana kalau kalimat di bawah ini Anda angkat ke atas. Dibuat lebih bagus agar enak dibaca?” usulnya.

Kursus menulis berita macam ini dilakukan Dahlan Iskan, dulu, terus-menerus di newsroom kami. Sambil kasih kursus, tak lupa Dahlan Iskan membagi-bagi permen atau kacang goreng: tiap-tiap wartawan satu atau dua biji. Sedikit tapi merata.
Dahlan suka lead yang spontan, unik, tidak klise. Pembaca sejak awal harus dibuat tertarik membaca sampai selesai. Dan itu ada teknik tersendiri.

DAHLAN ISKAN SUKA HUMOR

Sebagai orang Jawa Timur, Pak Bos punya koleksi humor berlimpah. Kebanyakan didengar dari teman-teman, wong cilik, obrolan di warung kopi. Humor cerdas kerap jadi pembuka (lead) tulisannya. Contoh: “Di dunia ini ternyata ada empat hal yang tidak bisa diduga: lahir, kawin, meninggal, dan ... Gus Dur!”

Selain di lead, humor kerap dipasang Pak Bos di akhir tulisannya. Bacalah terus karya dahlan, niscaya di akhir atau menjelang akhir ada kejutan. “Benar-benar mengagetkan,” kata ROHMAN BUDIANTO, redaktur senior JAWA POS, kini pemimpin redaksi RADAR MALANG.

KALIMAT-KALIMAT PENDEK

Dahlan Iskan suka kalimat-kalimat pendek. Antikalimat panjang, apalagi yang beranak-pinak alias kalimat majemuk bertingkat. “Bagaimana kalau kalimatmu dipotong? Dibagi dua atau tiga,” ujar Pak Bos kepada seorang pemimpin redaksi (kini bekas).
“Enak mana: kalimat panjang atau pendek?” tanya Pak Bos. “Enak pendek, Pak Bos,” jawab si pemred yang sebelumnya suka pakai kalimat majemuk.

Kalimat-kalimat pendek kerap ‘melawan’ aturan tata bahasa Indonesia. Sebab, kalimat dipotong sebelum waktunya. “Anak kalimat kan tidak bisa berdiri sendiri?” protes editor bahasa.

Tidak apa-apa, kata Pak Bos. Alasannya, tulisan di koran harus mudah ditangkap pembaca. Kalau kalimat-kalimat si wartawan terlalu panjang, pembaca akan capek. Dan dia tidak mau baca koran lagi. Toh, koran bukan kitab tata bahasa.

Petikan tulisan Dahlan Iskan di JAWA POS, 21 September 2007:

"Saya sering mengajarkan kepada wartawan kami agar jangan mengabaikan diskripsi. Yakni menceritakan hal-hal detil yang dianggap sepele, tapi sebenarnya penting.

Sebuah tulisan yang deskripsinya kuat, begitu saya mengajarkan, bisa membawa pembaca seolah-olah menyaksikan sendiri suatu kejadian. Deskripsi yang kuat bisa membuat pembaca seolah-olah merasakan sendiri kejadian itu. Deskripsi yang kuat bahkan bisa menghidupkan imajinasi pembaca. Imajinasi pembaca kadang lebih hidup daripada sebuah foto.

Inilah salah satu kunci kalau jurnalistik tulis masih diharapkan bisa bertahan di tengah arus jurnalistik audio visual.

Saya juga selalu mengajarkan agar dalam menulis kalimat-kalimatnya harus pendek. Kalimat pendek, begitu saya mengajar, akan membuat tulisan menjadi lincah.

Kalimat-kalimat yang panjang membuat dada pembaca sesak. Semakin pendek sebuah kalimat, semakin membuat tulisan itu seperti kucing yang banal. Apalagi kalau di sana-sini diselipkan kutipan omongan orang. Kutipan itu -direct quotation-juga harus pendek-pendek.

Mengutip kata seorang sumber berita dalam sebuah kalimat panjang sama saja dengan mengajak pembaca mendengarkan khotbah. Tapi, dengan selingan kutipan-kutipan pendek, tulisan itu bisa membuat pembaca seolah-olah bercakap-cakap sendiri dengan sumber berita."

MENULIS SEPERTI BERBICARA

Gaya bicara Pak Bos hampir sama dengan gayanya menulis. Ini membuat beliau tidak susah mengalihkan wacana di kepala ke dalam tulisan. Spontanitas, humor cerdas, cerita-cerita menarik, keluar begitu saja.

KALIMAT SEDERHANA, NARATIF

Kalimat-kalimat sederhana memang jadi ciri khas Dahlan Iskan. Tulisannya selalu bertutur alias naratif. Sebelum ada gembar-gembor jurnalisme naratif, jurnalisme baru, jurnalisme sastrawi, Dahlan Iskan sudah melakukannya sejak 1980-an. Berbeda dengan GOENAWAN MOHAMAD yang puitis, berusaha menemukan kata yang benar-benar pas, kalimat-kalimat Dahlan Iskan mengalir begitu saja.

“Tulisannya gampang diikuti, enak pokoknya,” ujar AAN ANDRIYANI, staf sebuah dealer sepeda motor di Surabaya, kepada saya.

Bahasa Pak Bos tidak ‘ndakik-ndakik’, penuh kata asing, sok ilmiah, mbulet... karena dia ingin pembaca koran, ya, semua warga, menangkap apa yang ditulisnya. Buat apa menulis kalau tidak dibaca karena kalimat-kalimatnya mbulet gak karuan?

INGATAN SANGAT KUAT

Kalau wartawan-wartawan lain sibuk mencatat, merekam, jemprat-jepret... Dahlan Iskan tenang-tenang saja saat wawancara. Dahlan Iskan tidak pernah mencatat kata-kata sumber atau data-data. Dia menyimak penjelasan sumber dengan serius. Sekali-sekali ia menukas atau ‘memancing’ agar si sumber mengeluarkan pernyataan atau kata-kata yang ‘hidup’. Inilah bedanya dengan wartawan biasa!

Saya sendiri terkejut melihat Dahlan Iskan tidak mencatat atau merekam wawancaranya dengan pejabat atau sumber mana pun. Mencatatnya, ya, di otak saja. Tapi besok, silakan baca koran-koran. Dijamin tulisan Dahlan Iskan jauh lebih bagus, hidup, enak, lengkap, dibandingkan wartawan-wartawan lain yang supersibuk. Tulisannya bisa tiga bagian panjang, sementara reporter lain hanya mampu membuat tulisan pendek.

Data-data Dahlan lengkap. Interpretasi dan ramuannya yang khas membuat tulisannya lebih bernas. “Itu bakat Pak Bos, nggak ada sekolahnya,” kata SLAMET URIP, bekas wartawan senior JAWA POS, yang juga ‘suhu’ para wartawan muda di Grup Jawa Pos.

BANYAK MEMBACA, KUTU BUKU

Dahlan Iskan pembaca yang rakus. Buku tebal ia habiskan hanya dalam beberapa jam saja. Kalau perlu, dia melekan (bergadang) demi menamatkan bacaannya. Novel AROK DEDES (Pramoedya Ananta Tour), misalnya, diselesaikan Dahlan Iskan hanya dalam tempo beberapa jam saja. Lalu, dia buat catatan tentang novel itu. Dahlan juga bikin catatan tentang novel SUPERNOVA (Dee) setelah melahap novel itu dalam hitungan beberapa jam saja.

Mengapa Dahlan suka baca buku-buku tebal di ruang redaksi, disaksikan wartawan? Saya pikir, secara tidak langsung Pak Bos mau mengajarkan bahwa wartawan/redaktur harus banyak baca. Tulisan yang bagus hanya lahir dari tangan mereka-mereka yang rakus baca. Kenapa tulisan wartawan sekarang umumnya jelek, kering, datar-datar? Salah satunya, ya, karena kurang baca.

JALAN-JALAN, TURUN KE LAPANGAN, KERJA KERAS

Tulisan Dahlan Iskan hidup karena berangkat dari pengalaman sendiri. Based on his own experiences! Apa yang dilihat, didengar, dihidu, diraba, dikecap... itulah yang ditulis.

Dahlan sangat mobil. Pagi di Surabaya, siang Jakarta, sore, makassar, malam mungkin di Singapura. Besoknya Tiongkok, luas Amerika... dan seterusnya. Ini membuat Pak Bos sangat kaya pengalaman, kaya penglihatan, kaya wawasan. Dia tinggal ‘memanggil’ memorinya dan jadilah tulisan yang hidup.

Dahlan Iskan pernah membuat tulisan menarik tentang pengalaman naik pesawat supersonik CONCORDE yang kini sudah almarhum itu. Dia bikin pembaca seakan-akan ikut menikmati pesawat supercepat, supercanggih, supermewah, buatan Prancis itu.

KUASAILAH BANYAK BAHASA

Di balik penampilan yang sederhana--sepatu kets, kemeja tidak dimasukkan, tak pakai ponsel--Dahlan Iskan pribadi yang dahsyat. Sangat cepat belajar! Bahasa Tionghoa yang sulit, aksaranya yang aneh, ditaklukkan Dahlan dengan modal tekad baja. "Saya harus bisa,” katanya.

Maka, dia panggil guru privat, les di Graha Pena. Tak puas di Surabaya, Dahlan pindah domisili di Tiongkok selama beberapa bulan agar bisa berbahasa Tiongkok. Beberapa saat kemudian, Dahlan Iskan sudah kirim CATATAN DARI TIONGKOK secara bersambung. Sangat menarik. Respons pembaca luar biasa.

CINTAILAH SASTRA

Ingat, Dahlan Iskan ini bekas wartawan TEMPO. Majalah yang dibuat oleh tangan-tangan trampil berlatar sastrawan. Goenawan Mohamad, Bur Rasianto, Syubah Asa, Putu Wijaya, Isma Sawitri, dan nama-nama besar lainnya.

Mereka-mereka ini praktisi sastra Indonesia. Mereka peminat kata. Terbiasa membuat kalimat yang indah, yang tidak klise. Dahlan Iskan, meski jarang menulis puisi atau novel, jelas seorang sastrawan. Dia bersastra lewat reportase atau kolom-kolomnya di koran.

Pak Bos pun budayawan. Tak heran, di Surabaya dia giat sekali dalam komunitas dan kebudayaan Tionghoa. Dia pun ketua umum persatuan olahraga barongsai yang akhir 2006 silam sukses menggelar kejuaraan dunia di Surabaya. Kiprah semacam ini menambah ‘basah’ tulisan-tulisannya.

MENULIS LANGSUNG JADI

Dahlan Iskan tidak butuh waktu lama untuk menulis. Tak sampai satu jam Pak Bos sudah menyelesaikan tulisan panjang untuk halaman satu JAWA POS.

“Sudah, silakan dilihat, silakan diedit. Jangan lupa kasih judul,” begitu kata-kata khas Dahlan Iskan usai membuat tulisan.

Dahlan tidak pernah membaca ulang, apalagi mengubah kalimat-kalimatnya. Sekali menulis, selesai, dan selanjutnya urusan redaktur untuk mengecek salah ketik dan sebagainya. Dimuat atau tidak, urusan redaksi.

Dahlan Iskan tak pernah mengawal layar lay-out untuk memastikan tulisannya dimuat dengan isi tertentu. Kalau sudah menulis, dia memosisikan diri sebagai wartawan biasa atawa reporter. Bukan pemilik koran atau Pak Bos. Tapi, ya, tentu saja tetap dimuat karena secara objektif memang oke punya.

*******

Mau tahu bagaimana contoh tulisan khas Dahlan Iskan? Baca di bagian bawah halaman ini. Bagaimana Dahlan Iskan bikin reportase bagus seputar acara bersama Presiden BJ Habibie di Istana Negara. Ada ikan goreng, cumi goreng, sayur asam, lalapan, es krim rasa vanili. Liputan cerdas yang tidak akan dijumpai di koran-koran lain.

Jawa Pos, 7 Juni 1998

SUDAH BISA TIDUR EMPAT JAM SEHARI

Oleh DAHLAN ISKAN

MASYARAKAT pers menikmati dua kemerdekaan Sabtu kemarin, ketika sejumlah pimpinan media massa diundang untuk bertemu Presiden BJ Habibie di Wisma Negara, di kompleks Istana. Saat acara belum dimulai, mereka bersalaman dan membicarakan dengan nada riang dicabutnya Permenpen Nomor 1/1984.

Mereka gembira karena tidak ada lagi ancaman pembredelan surat kabar dan tidak lagi diharuskan menjadi anggota PWI. Para pimpinan media massa juga banyak tertawa, seolah-olah sedang merayakan hari pertama kemerdekaan pers. Mereka juga menertawakan kejadian-kejadian di masa lalu, bagaimana rasa ketakutan selalu menghantui setiap hari.

Saat acara dialog dengan presiden dimulai, mereka menikmati kebebasan yang lain: mengajukan pertanyaan apa saja dalam suasana sangat bebas. Didukung pula oleh tatanan tempat duduk yang disiapkan Mensesneg Akbar Tanjung yang amat berbeda dengan kebiasaan acara di istana. Kali ini dialog dilangsungkan di ruang makan dengan format makan siang sehingga tidak lagi seperti suasana temu wicara.

Dalam acara kemarin, praktis tidak ada jarak antara presiden dengan masyarakat pers. Presiden sendiri tidak ’membungkus’ diri dengan formalitas kepresidenan yang lama sehingga sosok ‘Habibie’-nya tidak hilang. Tidak dibedakan setting meja makan presiden dengan meja makan yang lain. Di meja ini duduk melingkar delapan orang: Presiden Habibie, Mensesneg Akbar Tanjung, Menpen Yunus Yosfiah, pimpinan grup Kompas Jakob Oetama, saya (pimpinan grup JAWA POS), direktur TPI Yarman, Pimred MEDIA INDONESIA Djafar Assegaf, dan ketua PWI Pusat Sofyan Lubis.

Sebagaimana juga yang lain, presiden mengambil sendiri makanannya di meja prasmanan: nasi putih, ikan goreng, cumi goreng, sayur asam, dan lalapan. Juga, es krim rasa vanili. Dari susunan makanan yang dia ambil, tampak tidak ada jenis makanan tertentu yang dia jauhi. Ini menunjukkan bahwa kesehatannya sangat prima untuk orang berumur (akhir bulan ini) 62 tahun.

Padahal, tekanan pekerjaan dan tanggung jawabnya luar biasa sehingga kehilangan waktu berolahraga. “Saya tidak sempat renang dalam 10 hari ini," kata presiden. “Padahal, biasanya, setiap hari saya renang sejauh 2.200 meter selama satu jam," tambahnya. Dia tampak sangat merindukan olahraga kegemarannya itu. “Nanti malam mungkin sudah bisa mulai renang lagi," katanya.

Apakah itu pertanda bahwa keadaan sudah mulai normal? Apakah pertanda semuanya sudah terkendali? Kelihatannya begitu. Dari kata-kata yang dia sampaikan kepada pers kemarin, tidak ada yang sifatnya permintaan untuk mengatasi sesuatu yang masih gawat. Bahkan, dia mengatakan sudah bisa istirahat malam. “Saya sudah bisa tidur empat jam sehari," katanya. Padahal, dalam sepuluh hari pertama masa jabatannya sebagai presiden, ia hanya bisa tidur dua jam sehari.

Masih banyak lagi kisah manusiawi seperti itu yang terlontar dalam pertemuan selama tiga jam lebih tersebut. Demikian juga adegan-adegan yang natural, yang jauh dari formalitas kepresidenan. Saat presiden akan mulai bicara dan mikrofonnya belum on, misalnya, terjadilah seperti juga apa yang terjadi pada manusia biasa ketika menghadapi hal yang sama. Dia mengetuk-ngetukkan jarinya ke mikrofon dan bertanya ’bagaimana ini caranya’. Tidak ada nada menyalahkan petugas, misalnya.

Habibie sebagai pribadi juga tidak hilang ketika presiden yang menguasai lima bahasa asing ini –sangat manusiawi– terlupa pada apa bahasa Inggrisnya ’tokoh’ atau ’jaksa agung’ pada saat menjawab pertanyaan perwakilan wartawan kantor berita asing dalam bahasa Inggris yang amat cepat. Ia menengok ke Akbar Tanjung. Yang ditengok segera mengucapkan kata Inggris yang dimaksud, bersamaan dengan presiden sendiri ingat apa yang dia lupakan itu. Maka, suasana yang tercipta di kalbu pimpinan media massa pun suasana ’merdeka’.

Dan, itu tecermin dalam pertanyaan-pertanyaan yang kemudian banyak sekali dilontarkan tokoh-tokoh masyarakat informasi –presiden berkali-kali menyebutkannya dengan information society– itu. Semua pertanyaan dia catat sendiri di kertas yang tiba-tiba dia minta kepada seorang petugas istana dan dia jawab semuanya. Mulai dari yang berat, yang pribadi, sampai ke yang sangat sepele.

Yang sepele misalnya, presiden ditanya soal apakah bisa membantu kertas bagi pers dan apakah mungkin menarik kembali sebagian WNI yang ke luar negeri bersama uang mereka itu dengan cara memberi keasyikan dalam bentuk pembukaan tempat-tempat perjudian di tempat-tempat tertentu. Pertanyaan yang serius banyak sekali: mulai dari mengapa pasar (mata uang) masih belum merespons positif biarpun sudah banyak langkah yang dilakukan kabinet baru, bagaimana memprogramkan perampingan birokrasi, bagaimana dengan IMF, bagaimana dengan demo ke konsulat AS, bagaimana hukum bisa tegak dan pengadilan bisa mandiri, bagaimana soal beberapa menteri yang disorot tajam di masyarakat, bagaimana dengan korupsi, bagaimana dengan nonpri, dan sebagainya.

Semuanya dijawab dan tidak dinyatakan off the record. Jawaban yang terbuka juga diberikan untuk pertanyaan-pertanyaan yang bersifat pribadi. Seperti apakah pernah punya firasat bahwa kelak jadi presiden, apakah ada tanda-tanda ke arah itu di masa kecilnya, bagaimana dengan tuduhan bahwa dia tidak lebih dari boneka Soeharto, bagaimana dia menciptakan suasana tidak feodal seperti yang sedang dinikmati masyarakat pers kemarin, sampai ke soal apakah pers boleh menuliskan namanya dengan nama depan yang lebih akrab dan manis: Presiden Rudy Habibie atau Bung Rudy saja. Termasuk juga pertanyaan soal anak-anaknya. Tidak ada yang menyangka pertemuan akan berjalan seperti itu.

Tiba-tiba saja jam sudah menunjukkan pukul 16.00.

“Saya masih ada rapat lagi di Bina Graha," katanya. “Kita adakan lagi acara seperti ini kapan Anda semua memerlukannya. Atur saja dengan menteri penerangan," katanya sambil berdiri dan menyalami tamunya.

Para petugas sudah gelisah karena acara presiden berikutnya sudah menunggu. Para pimpinan media massa, yang sejak lama mendambakan kemerdekaan pers, tidak perlu lagi menunggu.

sumber : blog orang kampung

Komentar :

ada 0 komentar ke “Kiat menulis ala Dahlan Iskan”

donate here

VOA News: Asia

BBCIndonesia.com | Berita Dunia | Indonesian News index

ANTARA - Berita Terkini

KOMPAS.com - Nasional

BALIPOST.com

detiknews - detiknews

Liputan6 - Aktual Tajam dan Terpercaya: RSS 0.92

Sindikasi welcomepage.okezone.com

 
This Blog is proudly powered by Blogger.com | Template by Angga LP * modified by eka DOT